14 May 2010

Jerawat

Disaat aku mulai menjadi cerewet seperti spongebob,....
Dimana aku pun mejadi ikutan bodoh seperti petric...
sehingga diri ini kejam seperti plankton....

Semua pun gara gara dia,....
Warna merah yang selalu menghantuiku...
Menjadikan semua jiwa tak bergairah....

Merah kecil yang selalu ingin kubinasakan....
Dendam diri dengannya....
Ketakutan selalu datanng bila dia ada....

Terkutuklah kau untuk selamanya....
Dia hanyalah seperti sampah....
Banyak hal yang ingin kulakukan untuk membunuhmu....


Jerawat,..oh,..jerawat.......


Tombol merah yang membuat diri ini menjadi gelisah....
Sehingga aku tak berani untuk bercermin....


Hanya satu keberanian datang....
Disaat Sang Cerpenis datang memberikan suport,...
Dan Vixxio pun menyemangatiku dengan Lolitanya....
Hingga kau kujadikan alat sebagai penukar Lolita itu....






Terima kasihku ku berikan untuk mu ke dua pahlawanku...
Super fanny dan kau Fanda moon....

7 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

ok deh, dicatat dulu ya. yg lain udah dibenerin belum linknya?

not nine said...

ok kak,..
udah aq revisi lagi tuh yang lainnya...

makaci ya dah di ingetin ,...

ok....

Vixxio said...

Jalan2 lagi kesini... Ngebet banget Lolita-nya yah?

nietha said...

baca sambil mencetin jerawatku deh

not nine said...

@vixxio,....iya neh,..ngebet bgt,..rela deh kerjaan di tinggal 15mntan demi buat puisi utk mendapatkan lolitanya...
hehehehehehehe...

@nietha,..terbayang sama jerawatnya juga ya...???

hehehehehehehhehee

بوويل said...

jerawat oh jerawat. he

not nine said...

,....hehehhehee,...

emang tuh sialan tuh jerawat,....